Monday, February 8, 2010

Lamunan? Realiti?

Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa, dengan lembutnya terpukal akan mukaku... Aku memejam mataku dan mengizinkan diriku "melayang".

"Adakah semua ini lamunan saya? Adakah kata-kata kesat itu dituju terhadapku? Adakah semua ini satu pembohongan? Adakah perubahan itu benar?"

Entah sejak bila, air mata mengalir perlahan ke pipiku. Dengan segera aku menjenguk ke gendela. Permikiranku keliru dan sering kali persoalan itu tertimbul dalam mindaku. Aku menggeleng kepalaku dan mula berdoa.

"Mengapa Engkau berdiri jauh dan menyembunyikan diriMu pada waktu ini? Bangkitlah, Tuhan, hulurkan tanganMu dan janganlah sesekali melupakan aku."

*Mengesat air mataku* Teringin aku menafikan kebenaran tersebut namun, itu tidak mungkin.. Semenjak hari itu, dimana aku telah memilih jalan ini, aku sepatutnya bersedia untuk menanggung segala-galanya. Baiklah, biarkanlah aku menanggungnya dengan hati yang gembira. Hanya satu permintaan daripadaku, iaitu, Tuhan, bersama-samalah dengan aku.
P/s Tarikh Luput untuk "lamunan"mu: 12.02.2010
=Tamat=

2 comments:

Nama Kamek Chu Ah Mie said...

is dis yours?????

Shan Shang said...

Yea... I wrote that... Why??